Kabar Baik, Mendikbud Pastikan Gaji Guru Honorer Ikuti UMR

Kabar Baik, Mendikbud Pastikan Gaji Guru Honorer Ikuti UMR

Gaji guru honorer ikuti UMR agar SDM guru meningkat.

Tahun Depan Mendikbud Beri Gaji Guru Honorer Ikuti UMR, Ini Alasannya

Konten.co.id – Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy saat ini tengah mengupayakan gaji guru honorer di tahun depan minimal setara dengan Upah Minimun Regional (UMR) atau setara gaji guru usia kerja nol tahun.

Muhadjir berkoordinasi dengan Kementerian Keuangan agar Dana Alokasi Umum (DAU) bisa digunakan untuk menggaji guru honorer.

“Sekarang ini Kementerian Pendidikan dengan Kementerian Keuangan sedang mempelajari dan merumuskan supaya nanti Dana Alokasi Umum itu di samping untuk menggaji guru-guru PNS dan tunjangannya itu juga bisa digunakan untuk menggaji guru honorer yang jumlahnya hampir 800 ribu itu. Dengan begitu kalau nanti bisa diambilkan dari Dana Alokasi Umum, kita harapkan pendapatan guru honorer akan memadai. Misalnya bisa setara dengan UMR atau dengan pedoman yang lain,” kata Muhadjir di Jalan Tendean, Jakarta Selatan, Jumat (11/10/2019).

Upaya tersebut sebagai bentuk ketegasannya untuk menyejahterakan guru honorer mulai tahun depan.

“Itu kan kaitannya dengan penjelasan saya tentang kondisi guru honorer yang sekarang gajinya sangat kecil karena diambilkan dari dana BOS yang memang sebetulnya tidak boleh untuk menggaji. Karena itu saya jelaskan tahun depan mudah-mudahan tahun depan guru honorer itu akan mendapatkan gaji yang memadai dan tidak lagi dari dana BOS, tapi dari Dana Alokasi Umum,” ujar dia.

“Makanya ketika itu waktu saya bercanda tentang masuk surga itu saya menyampaikan tentang guru honorer yang masih rendah itu ya sekarang nikmati dulu saja, tahun depan mudah-mudahan dapat gaji yang lebih baik dan Insyaallah nanti masuk surga. Jadi konteksnya di situ dan waktu itu sama sekali tidak ada suasana menghina atau melecehkan tidak ada, jadi itu memang canda dan guru-guru honorer pada ketawa tepuk tangan,” sambungnya.

Mantan Rektor Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) itu mengatakan hal ini untuk mendorong agar guru lebih profesional. “Jadi kalau kemudian dimuat di luar konteks menjadi kesannya jadi saya melakukan pelecehan. Padahal justru waktu itu saya menekankan bahwa untuk menjamin guru profesional ya mereka harus harga dirinya terangkat. Salah satu caranya ya dia harus dapat jaminan kesejahteraan yang memadai, kalau kita ingin mengharapkan guru memiliki kebanggaan, memiliki martabat yang tinggi tidak mungkin tanpa diikuti dengan kesejahteraan yang baik. Dan waktu itu yang saya minta supaya nanti siapa pun yang nanti akan duduk di kementerian ini supaya itu memperhatikan guru honorer terutama gaji diprioritaskan,” papar dia.

Muhadjir pun mengaku kalau kenaikan gaji guru honorer untuk meningkatkan sumber daya manusia (SDM) yang dicanangkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada periode kedua pemerintahannya dengan dimulai dari guru.

“Karena guru yang akan menentukan kualitas SDM para siswanya. Tidak mungkin kita meningkatkan kualitas SDM siswa tanpa dimulai dengan meningkatkan kualitas guru. Jadi arahnya ke sana sebetulnya,” ujar dia. (*)

Penulis : AIK

Ade Indra
ADMINISTRATOR
PROFILE

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *