Taufik Hidayat Diperiksa KPK

Taufik Hidayat Diperiksa KPK

Taufik Hidayat diperiksa KPK.

Mantan Pebulutangkis Taufik Hidayat Diperiksa KPK

Konten.co.id – Mantan pebulu tangkis Indonesia Taufik Hidayat diperiksa KPK, Kamis (1/8/2019). Hal ini dilakukan dalam pengembangan dari perkara sebelumnya di Kemenpora yang telah diproses di persidangan Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta.

Usai diperiksa, Taufik mengaku hanya dimintai keterangan soal tugas, pokok, dan fungsi (tupoksi) saat masih menjadi staf khusus di Kemenpora dan Wakil Ketua Satuan Pelaksana Program Indonesia Emas (Satlak Prima).

“Cuma dimintai keterangan saja, saya kan sebagai stafsus Kemenpora pada tahun 2017 sampai 2018 itu saja. Saya di Satlak Prima sebagai apa, kerjaannya apa di situ,” ucap Taufik, dari tayangan youtube Fokus Indosiar, Jumat (2/8/2019) pagi.

Selain itu, Taufik mengaku dimintai keterangan soal pengetahuannya tentang Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi. Ia juga mengkonfirmasi soal pengetahuannya tentang asisten pribadi (aspri) Menpora Imam Nahrawi bernama Miftahul Ulum.

Namun ia mengaku tidak ada pertanyaan soal perkara korupsi terkait dengan dana hibah dari pemerintah kepada KONI.

Sementara itu Juru Bicara KPK Febri Diansyah menyatakan lembaganya meminta keterangan Taufik dalam kapasitasnya sebagai Wakil Ketua Satlak Prima dan staf khusus di Kemenpora.

“Taufik Hidayat dimintakan keterangan dalam penyelidikan sebagai Wakil Ketua Satlak Prima dan staf khusus di Kemenpora,” kata Febri dilansir dari Antara.com.

Sebelumnya, dalam perkara korupsi terkait dengan dana hibah, Sekjen KONI Ending Fuad Hamidy divonis 2 tahun dan 8 bulan penjara ditambah denda Rp100 juta subsider 2 bulan, sedangkan Johny E. Awuy divonis 1 tahun dan 8 bulan penjara ditambah denda Rp50 juta subsider 2 bulan.

Keduanya dinilai terbukti menyuap Deputi IV bidang Peningkatan Prestasi Olahraga Kemenpora Mulyana, Asisten Olahraga Prestasi pada Deputi Bidang Peningkatan Prestasi Olahraga Kemenpora Adhi Purnomo dan Staf Deputi IV Olahraga Prestasi Kemenpora Eko Triyanta agar dapat memperlancar dua proposal dana hibah yang diajukan oleh KONI.

Dalam putusan tersebut, hakim juga menilai bahwa asisten pribadi (aspri) Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi bernama Miftahul Ulum terbukti menerima Rp11,5 miliar serta ATM dan buku tabungan dari Sekjen dan Bendahara Umum Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI).

“Untuk memenuhi commitment fee yang diminta, Ending Fuad Hamidy dan Johny E. Awuy telah juga memberikan kepada Miftahul Ulum selaku aspri menteri melalui Arief Susanto selaku protokoler Kemenpora yang seluruhnya berjumlah Rp11,5 miliar untuk kepentingan Menpora,” kata hakim Arifin di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Senin (20/5/2019). (*)

Penulis : Ade Indra

Ade Indra
ADMINISTRATOR
PROFILE

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *