Arti dan Maksud Tagar #PrayForAmazonia Kritik Presiden Bolsonaro

Arti dan Maksud Tagar #PrayForAmazonia Kritik Presiden Bolsonaro

Amazon terbakar hebat membuat tagar #PrayForAmazonia jadi trending topik.

Menelisik Makna dan Tujuan #PrayForAmazonia

Konten.co.id – Kebakaran hutan yang melanda negara bagian Brazil Amazonas dan Rondonia membuat warganet menggaungkan #PrayForAmazonia.

Lebih dari 700 ribu tweet dengan tagar tersebut kini membuatnya jadi World trending topic.

Salah satunya oleh akun @loeyellow61. Yang mencuitkan “#PrayForAmazonia #PrayForAmazonia sedih liatnya”

Hal senada dicuitkan akun @wasimwmaarouf. “The Amazon has been burning non-stop for three weeks and everyone just found out and the media is not sharing anything. It’s devastating, knowing that the largest rainforest on earth is burning and not much is being done… The end of the world is near. #PrayforAmazonia”

Jumlah kebakaran di hutan hujan Amazon telah mencapai rekor pada tahun ini, menurut data terbaru dari badan riset antariksa Brasil.

Institut Nasional untuk Riset Antariksa (Inpe) mengatakan data satelitnya menunjukkan insiden kebakaran hutan meningkat 83% dibandingkan jumlah dalam periode yang sama pada 2018.

Temuan ini diungkapkan beberapa pekan setelah Presiden Jair Bolsonaro memecat kepala badan tersebut terkait data deforestasi.

Hutan seluas ‘lapangan sepak bola’ di Amazon Brasil hilang setiap menit Kerusakan Amazon akibat penambangan ilegal dapat disaksikan dari luar angkasa

Kegelapan pada siang hari itu, yang berlangsung selama sekitar satu jam, terjadi setelah angin kuat membawa asap dari kebakaran hutan di negara bagian Amazonas dan Rondonia, yang berjarak lebih dari 2.700km dari Sao Paolo.

Para konservasionis menyalahkan Bolsonaro, mengatakan bahwa sang presiden telah mendorong para penebang kayu dan petani untuk membuka lahan.

Sejumlah pakar meteorologi mengatakan gabungan awan berat dan asap dari kebakaran hutan menimbulkan kegelapan di Sao Paulo. Pada 19 Agustus, matahari tenggelam diperkirakan pukul 17.51 di kota tersebut, namun kegelapan terjadi dua jam sebelumnya.

Inpe mengatakan mereka mendeteksi lebih dari 72.000 kebakaran antara Januari dan Agustus — angka terbesar pencatatan dimulai pada 2013. Badan itu mengatakan telah mengamati lebih dari 9.500 kebakaran hutan sejak Kamis pekan lalu (15/08), sebagian besar di wilayah Amazon.

Citra satelit menunjukkan negara bagian paling utara Brasil, Roraima, diselimuti asap gelap sementara wilayah tetangganya, Amazonas, menyatakan kondisi darurat terkait kebakaran hutan.

Kebakaran hutan sering kali terjadi pada musim kering di Brasil, tapi juga bisa disulut dengan sengaja dalam upaya penggundulan lahan secara ilegal untuk peternakan hewan.

Bolsonaro menepis data terbaru, mengatakan bahwa ini “musimnya queimada”, ketika para petani menggunakan api untuk membuka lahan.

“Saya pernah dijuluki Captain Chainsaw (Kapten Gergaji Mesin). Sekarang saya Nero, mengobarkan api di Amazon,” ujarnya seperti dikutip kantor berita Reuters.

Presiden Brasil Jair Bolsonaro Reuters
Bolsonaro mendapat banyak kritik mengenai kebijakan lingkungannya.
Bagaimanapun, Inpe menyoroti bahwa angka kebakaran tidak selaras dengan angka yang biasanya dilaporkan selama musim kering.

“Tidak ada yang abnormal dengan iklim tahun ini ataupun curah hujan di wilayah Amazon, yang hanya sedikit di bawah rata-rata,” kata peneliti Inpe, Alberto Setzer, kepada Reuters.

“Musim kering menciptakan kondisi yang cocok untuk penggunaan dan persebaran api, tapi menyulut api adalah pekerjaan manusia, entah disengaja atau tidak disengaja.”

Ricardo Mello, kepala program World Wide Fund for Nature (WWF) untuk Amazon, mengatakan kebakaran adalah “konsekuensi dari peningkatan deforestasi yang terlihat dalam data baru-baru ini.”

Bolsonaro ‘memperparah deforestasi’
Laporan tentang meningkatnya kebakaran hutan muncul di tengah kritik terhadap kebijakan lingkungan Presiden Bolsonaro.

Para ilmuwan mengatakan Amazon mengalami kehilangan pohon dengan laju yang semakin cepat sejak sang presiden mulai menjabat pada Januari, dengan kebijakan yang lebih memihak pada pembangunan daripada konservasi.

Sebagai hutan hujan tropis terbesar di dunia, Amazon adalah penyimpan karbon yang penting dalam memperlambat laju pemanasan global.

Selama satu dekade terakhir, pemerintah berhasil mengurangi deforestasi di Amazon dengan aksi yang dilakukan badan federal dan sistem denda.

Namun Bolsonaro dan para menterinya mengkritik penalti tersebut; dan di bawah pemerintahan mereka, penyitaan kayu dan hukuman untuk kejahatan terhadap lingkungan berkurang.

Bulan lalu, presiden berhaluan ekstrem kanan itu menuduh direktur Inpe berbohong tentang skala deforestasi di Amazon dan berusaha merendahkan pemerintah.

Tuduhan itu ia layangkan setelah Inpe menerbitkan data yang menunjukkan peningkatan deforestasi di sana sebesar 88% pada bulan Juni, dibandingkan dengan bulan yang sama setahun lalu.

Direktur badan tersebut belakangan mengumumkan bahwa ia dipecat di tengah-tengah kekisruhan itu.

Inpe telah bersikeras bahwa datanya 95% akurat. Keandalan badan itu telah dibela oleh berbagai institusi saintifik, termasuk Akademi Sains Brasil. (*)

Penulis : Ade Indra

Ade Indra
ADMINISTRATOR
PROFILE

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *