fbpx

Kisah Suku Jawa dan Sunda Dilarang Menikah

Kisah Suku Jawa dan Sunda Dilarang Menikah

Perang Bubat antara kerajaan Sunda dan Majapahit disinyalir jadi awal mula mitos suku Jawa untuk tidak menikah dengan suku Sunda.

Perang Bubat Jadi Awal Suku Sunda dan Jawa Dilarang Menikah

Konten.co.id – Pernikahan dua suku sering diperdebatkan. Salah satunya suku Jawa dan suku Sunda yang dilarang untuk menikah. Karena diyakini menjadi pernikahan yang tidak langgeng dan penuh perkara.

Sejatinya, hal tersebut merupakan mitos dari legenda rakyat yang diwariskan secara turun-temurun melalui lisan maupun isyarat. Mitos larangan pernikahan Jawa dengan Sunda ini berawal dari sejarah perang bubat antara Kerajaan Majapahit dari tanah Jawa dan Kerajaan Padjadjaran dari tanah Sunda.

Perang tersebut seolah membawa sisa permusuhan antar kedua suku ini. Sehingga munculah mitos jodoh antara orang Jawa dan Sunda.

Selain itu, banyak pula yang mengatakan bahwa perempuan Jawa yang menikah dengan pria Sunda dikhawatirkan akan tidak bahagia, lupa dengan orang tua, dan mengalami keterpurukan dalam masalah finansial. Pasalnya, pria Sunda dianggap sering menghambur-hamburkan uang, benarkah demikian?

Dari beberapa sumber, awal kisah berasal dari Dyah Pitaloka yang merupakan putri Kerajaan Sunda, dia di jodohkan dengan Hayam Wuruk yang berhasrat untuk menjadikannya sebagai permaisuri. Tradisi menyebutkan Dyah Pitaloka sebagai gadis yang memiliki kecantikan luar biasa.

Hayam Wuruk, raja Majapahit, mungkin dengan didasari alasan politik, ingin menjadikan putri Citra Rashmi (Pitaloka) sebagai istrinya. Dia adalah anak perempuan dari Prabu Maharaja Lingga Buana dari Kerajaan Sunda.

Patih Madhu, pun makcomblang dari Majapahit, datang ke kerajaan Sunda untuk menjodohkan dan melamar tuan putri Sunda dalam suatu pernikahan kerajaan.

Perjodohan ini pun menjadi peluang untuk mengikat persekutuan dengan kerajaan Majapahit yang besar dan jaya, raja Sunda dengan suka cita memberikan restunya dan ikut pergi mengantarkan putrinya ke Majapahit untuk menikah dengan Hayam Wuruk.

Mereka menantikan jemputan dari pihak Majapahit serta upacara kerajaan yang pantas layaknya pernikahan agung kerajaan. Akan tetapi Gajah Mada, Mahapatih Majapahit, malah memandang ini sebagai kesempatan untuk menaklukan Sunda di bawah kemaharajaan Majapahit.

Dia pun bersikeras bahwa Sang Putri tidak akan diangkat menjadi Ratu Majapahit, tetapi hanya menjadi Selir yang dipersembahkan untuk Raja Majapahit, sebagai tanda takluk Kerajaan Sunda di bawah kekuasaan Majapahit. Raja Sunda amat murka dan merasa dipermalukan oleh tuntutan Gajah Mada ini.

Tradisi dan kisah-kisah lokal menyebutkan bahwa dalam kesedihan dan hati yang remuk redam, Sang Putri melakukan bunuh diri untuk membela kehormatan dan harga diri negaranya. Menurut tradisi, kematian Dyah Pitaloka diratapi oleh Hayam Wuruk serta segenap rakyat Kerajaan Sunda yang kehilangan sebagian besar keluarga kerajaannya.

Oleh masyarakat Sunda kematian Sang Putri dan Raja Sunda dihormati dan dipandang sebagai suatu keberanian dan tindakan mulia untuk membela kehormatan bangsa dan negaranya. (AI)

Iman Hidayat
ADMINISTRATOR
PROFILE

Berita Lainnya :


Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Aplikasi Android

Aplikasi Portal Berita Konten di Google PlayStore

Satire

Berita Pilihan

Berita Video